PWM NTB GELAR PENGAJIAN RAMADHAN 1440 HIJRIYAH

PENGAJIAN RAMADHAN
Share this post

SUMBAWAPimpinan Wilayah Muhammadiyah (PWM) NTB menggelar pengajian Ramadhan di Hotel Suci Sumbawa, kemarin (17/5). Pengajian yang dihadiri unsur pimpinan Muhammadiyah tingkat wilayah dan daerah serta ortom dan amal usaha ini digelar hingga 19 Mei mendatang. “Pada tahun ini, pengajian Ramadhan mengusung tema Manhaj Dakwah Muhammadiyah untuk NTB berkemajuan,” jelas Ketua PWM NTB H. Falahuddin kemarin.

Ia menegaskan khittah perjuangan Muhammadiyah sebagai gerakan dakwah. Muhammadiyah dinilai bakal tetap mengedepankan nilai ideologi dakwah sebagai bagian dari khairu ummah yang menegakkan amar ma’ruf nahi munkar. Dalam gerakannya Muhammadiyah juga mengembangkan amal usaha, terutama di bidang pendidikan, kesehatan, dan kesejahteraan social sebagai bagian dalam gerakan dakwah.

Melalui pengembangan amal usaha ini, Muhammadiyah ingin memberi kontribusi terbaik untuk pembangunan bangsa yang tersebar di seluruh penjuru tanah air. “Yang jelas gerakan Muhammadiyah murni sebagai gerakan dakwah dan tidak akan terlibat dalam dunia politik,” tegasnya.

Ketua Pimpinan Daerah Muhammadiyah (PDM) Kabupaten Sumbawa H. Faisal Salim mendukung penuh kegiatan ini. Ia menegaskan Muhammadiyah harus menjadikan dakwah sebagai gerakan utama. Suatu hal yang mendasari gerakan Muhammadiyah yaitu membebaskan manusia dari ketertindasan, kebodohan, dan penyakit, serta kemiskinan.

Dengan melihat sejarah pertumbuhan dan perkembangan Muhammadiyah, didalammya terdapat ciri-ciri khusus yang menjadi identitas dari hakikat atau jati diri Muhammadiyah. Yakni Muhammadiyah adalah gerakan Islam, gerakan Dakwah amar ma’ruf nahi munkar, dan gerakan Tajdid (pembaharuan). “Gerakan seperti ini yang harus didakwahkan oleh semua kader Muhammadiyah baik pimpinan maupun anggota,” tegasnya.

Pengajian Ramadhan ini juga dihadiri Bupati Sumbawa H.M. Husni Djibril. Ia mengaku bangga dan merasa terhormat diundang dalam kegiatan pengajian pimpinan Muhammadiyah se-NTB tersebut. Dihadapan sekitar 70 peserta pengajian, bupati mengaku memiliki ikatan khusus dengan Muhammadiyah. “Banyak guru saya, termasuk guru politik saya adalah tokoh Muhammadiyah,” ujarnya.

Bupati mengaku, kontribusi Muhammadiyah, termasuk di Sumbawa sangat besar. Muhammadiyah tidak hanya banyak membantu kemajuan daerah di segala bidang. Tapi juga banyak melahirkan kader pimpinan dan kader ummat, yang membawa bangsa dan daerah ini menjadi lebih baik.

“Kami berharap pengajian ini membawa berkah bagi masyarakat, terutama di Kabupaten Sumbawa,” harap Bupati Sumbawa tersebut.

Share This: