KPU GOES TO CAMPUS BERSAMA UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH MATARAM

kpu goes tu campus
Share this post

Mataram-KPU NTB Goes to Campus bersama Universitas Muhammadiyah Mataram. Kegiatan ini merupakan kerjasama antar KPU NTB dengan Dewan Pimpinan Daerah Ikatan Mahasiswa Muhammadiyah (DPD IMM) dalam rangka memeriahkan Milad IMM ke 55 tahun. Bertempat di Aula Rektorat Universitas Muhammadiyah, kegiatan ini turut dihadiri oleh Drs. H. Arsyad Abd. Gani, M. Pd selaku rektor Universitas Muhammadiyah Mataram, Ir. H. Syamsuddin selaku Komisioner KPU Provinsi Nusa Tenggara Barat (NTB) sekaligus menjadi narasumber utama, dan Dr. Nurhasanah, M.H, dosen Fakultas Hukum Universitas Muhammadiyah Mataram (15/3).

Kegiatan ini dibuka oleh Rektor Universitas Muhammadiyah Mataram (UMMAT). Dalam sambutannya, Drs. H. Arsyad Abd. Gani, M. Pd mengapresiasi Komisioner KPU NTB yang telah mengajak DPD IMM NTB untuk melakukan sharing informasi tentang tata cara pemilihan umum dalam rangka mensukseskan pesta demokrasi Indonesia. “Dalam mensukseskan pemilu dan pileg, kita butuh ilmu dan wawasan sehingga kontribusi kita bisa membawa Negara dan system demokrasi Indonesia bisa lebih baik lagi”, imbuhnya.

Lebih lanjut Rektor mengungkapkan bahwa peran mahasiswa sangat penting dalam suksesi pemilu 17 April mendatang, karena mahasiswa merupakan pemilih yang bisa mewarnai dan mengajak pemilih muda lainya. “Pemilih pemula dan muda di Indonesia sangat besar jumlahnya sehingga langkah untuk memberikan wawasan terkait pemilu dan pileg kepada mahasiswa sangat penting untuk dilakukan karena mereka bisa mempengaruhi pemilih millenial lainnya dan bisa merangkul masyarakat secara umum agar tidak golput pada Pemilu April 2019 mendatang”, ungkapnya.

Komisioner KPU NTB menuturkan bahwa sosialisasi ini bertujuan memberikan wawasan kepada masyarakat khususnya mahasiswa untuk tetap menggunakan hak pilihnya dengan baik. “Goes to Campus itu merupakan salah satu cara kami untuk melakukan sosialisasi yang melibatkan mahasiswa aktif dalam pemilihan agar tidak golput”, tuturnya. Disisi lain, generasi milenial menganggap pesta demokrasi tahun ini sebagai bagian dari sejarah karena merupakan pemilihan serentak yang pertama kali dilakukan. Dengan kata lain, pesta demokrasi ini merupakan bagian penciptaan suasana demokrasi baru bagi kaum milenial di Indonesia. (Dhie)

Share This: