AKTUALISASI RISALAH PENCERAHAN, PW AISYIYAH NTB GANDENG FIK UMMAT ADAKAN SEMINAR KESEHATAN

SEMINAR KESEHATAN
Share this post

MATARAM-Dalam rangka memperingati Milad Aisyiyah yang ke 105 Hijriyah, Pimpinan Wilayah Aisyiyah NTB bersama Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Muhammadiyah Mataram (UMMAT) menggelar seminar kesehatan dengan mengusung tema “Imunoterapi sebagai Penemuan Dunia untuk Solusi Sehat dan Awet Muda” (4/5).

Imunoterapi merupakan bentuk perawatan kanker yang memanfaatkan sistem kekebalan tubuh (imun) manusia untuk melawan kanker. Imunoterapi mampu menghambat pertumbuhan sel kanker dengan memanfaatkan system imun hingga pada akhirnya dapat menyembuhkan pasien dari kanker.

Dalam sambutannya, Dekan FIK merasa bangga karena dapat memberikan sumbangsih dalam menyampaikan risalah pencerahan. Beliau berharap Muhammadiyah kedepannya akan semakin maju dengan terus memberikan sumbangsih positive baik untuk masyarakat umum, para ibu-ibu, maupun putri Muhammadiyah. “Dalam Milad Aisyiyah yang ke 105 ini, saya berharap akan lahir agent-agent pencerah sehingga Muhammadiyah dan Aisyiyah khususnya dapat menjadi organisasi pencerah untuk Indonesia berkemajuan”, tutur Nurul Qiyaam, M.Farm, Klin, Apt.

Setiap tahunnya kira-kira 8,2 juta orang meninggal karena berbagai jenis kanker (menurut data terbaru WHO). Saat ini diketahui ada lebih dari seratus jenis kanker yang menyerang manusia. Maka dari itu seminar ini sangat perlu dan penting untuk dilakukan dalam rangka mengedukasi masyarakat terutama mahasiswa dan ibu-ibu Aisyiyah agar dapat mengenali dan mencegah kanker sedari awal.

Ketua PWA NTB menyampaikan bahwa Aisyiyah merayakan milad yang ke 105 ini dengan mengangkat tema “Aktualisasi Risalah Pencerahan untuk Dakwah Melintas Batas”. Berdasarkan pidato Milad oleh ketua umum Pimpinan Pusat Aisyiyah, risalah pencerahan ini mengadung pesan untuk menyebarluaskan dan mewujudkan beragama yang mencerahkan kehidupan. Selain itu, diantara pesan Risalah Pencerahan ialah agar warga Muhammadiyah dan umat Islam mengembangkan pandangan, sikap, dan praktik keagamaan yang berwatak tengahan (wasathiyah), membangun perdamaian, menghargai kemajemukan, menghormati harkat martabat kemanusiaan laki-laki maupun perempuan, menjunjung tinggi keadaban mulia, dan memajukan kehidupan umat manusia.

“Beragama yang mencerahkan juga dapat diwujudkan dengan mengembangkan khazanah iqra serta sikap hidup jujur, amanah, adil, ihsan, dan kasih saying terhadap seluruh umat manusia tanpa diskriminasi sebagai aktualisasi nilai dan misi Islam sebagai penyempurna akhlak dan penyebar rahmat bagi semesta alam (rahmatan lil‘alamin)”, jelas Shofia Rawiana, ST.,MT.

Kegiatan yang dilaksanakan di Aula Rektorat UMMAT ini resmi dibuka Bapak Drs. H.Arsyad Abd Gani, M.Pd. Dalam sambutannya, Rektor mengapresiasi PW Aisyiyah NTB yang menggagas kerjasama dengan FIK UMMAT dalam memeriahkan Milad yang ke 105 tahun dengan memanfaatkan fasilitas persyarikatan. “Kami mengucapkan selamat atas Milad Aisyiyah sekaligus mengapresiasi kerjasamanya dengan FIK UMMAT untuk melakukan risalah pencerahan”, ucapnya.

Rektor menambahkan bahwa proses edukasi terhadap masyarakat terutama kepada kader perempuan Muhammadiyah harus tetap menjadi prioritas. Dengan demikian, Aisyiyah dapat lebih tanggap dan peduli pada kemajuan kehidupan masyarakat sehingga tercipta masyarakat yang baldatun thoyyibatun warrobun ghafur.

Rektor juga mengharapkan Aisyiyah untuk memaksimalkan perannya dalam membentuk keluarga sakinah mawaddah warohmah. Harapan ini sengaja disampaikan oleh Rektor UMMAT berdasarkan cerita dan keluh dari beberapa kepala daerah dengan semakin tingginya tingkat perceraian di NTB. “Semoga Aisyiyah bisa lebih memaksimalkan perannya dalam mencerahkan kehidupan terutama dalam membentuk keluarga sakinah mawaddah warohmah”, tutup Rektor UMMAT tersebut. (Dhie)

Share This: